Seniman dan Komunitas Pertanyakan Revitalisasi TBRS

24 January 2018, 23:04 WIB
8 0 243
Gambar untuk Seniman dan Komunitas Pertanyakan Revitalisasi TBRS
RMOL. Perencanaan revitalisasi Taman Budaya Raden Saleh (TBRS) Kota Semarang, menuai banyak komentar. Meski masterplan dan Detail Engineering Design (DED) telah dibuat oleh pihak Pemerintah Kota Semarang, namun banyak pelaku kesenian di kota tersebut mengaku tidak mengerti betul rencana itu. Tentunya, hal tersebut menuai banyak kritik di lingkungan komunitas dan pelaku kesenian Kota Semarang.

Direktur Lab Komunitas Hysteria, Akhmad Khoirudin, mengungkapkan upaya Pemerintah Kota Semarang dalam merencanakan revitalisasi TBRS masih perlu dipertanyakan. Pria yang akrab disapa Adin itu, menilai perlu adanya pelibatan para pelaku kesenian dan komunitas supaya revitalisasi TBRS bisa lebih tepat guna.

"Menurut saya, komunitas sangat perlu dilibatkan. Mereka juga yang akan menggunakan ruang tersebut. Kalau tidak tepat guna, malah tidak terpakai maksimal," kata Adin saat dihubungi, Selasa (23/1).

Terpisah, pelaku kesenian di Semarang, Daniel Hakiki, mengungkapkan kesahnya terkait pohon-pohon yang ada di kawasan TBRS. Baginya, apabila pohon banyak ditebangi, maka upaya pemerintah dalam menciptakan ruang terbuka hijau jadi percuma. Dia berpendapat, perlunya kajian ulang mengenai tata ruang supaya nantinya dapat lebih nyaman.

"Persoalannya, kalau tidak dikawal nanti bisa salah sasaran. Bisa jadi, nanti hutan kota di belakang TBRS malah terkena dampak. Saya rasa pemerintah perlu teliti dalam mengaji ini," ungkapnya.

Tak hanya itu, budayawan Semarang Widyo 'Babahe' Leksono, juga menanyakan sistem pengelolaan TBRS yang masih belum dapat diperkirakan. Dia menilai, apabila sistem pengelolaan ruang belum ditentukan, penggunaan ruang juga tidak maksimal. Menurutnya, sistem ini yang perlu dipersiapkan supaya pelaku kesenian dan komunitas mengerti cara kerjanya.

"Kalau yang diharapkan pembangunan fisik menunjang pembangunan manusia, ya sistem pengelolaan ini perlu digarap betul. Jangan sampai nanti ada gedung pertunjukkan yang akhirnya digunakan bukan pada fungsinya," tegasnya. [hen]

[rmoljateng.com]

  Komentar untuk Seniman dan Komunitas Pertanyakan Revitalisasi TBRS

Tulis komentarmu...

Jadilah yang pertama memberi komentar!

Other Posts

Terbaru


Terpopuler

  1. Penyebaran Covid-19 di Ruang Tertutup

    Nawir Sikki  di  Manggala, Makassar  |  4 Aug 2020
  2. GELIAT BANK SAMPAH PUTRI MANDIRI DIMASA PANDEMI

    Indah wahyuni  di  Kebomas, Gresik  |  4 Aug 2020
  3. Urgensi INPRES No. 6 Tahun 2020, Diketahui Warga…!!

    Nawir Sikki  di  Manggala, Makassar  |  6 Aug 2020
  4. INOVASI IBU IBU PKK RT.43 RW.09 KRICAK KIDUL YOGYAKARTA

    mas Har  di  Tegalrejo, Yogyakarta  |  3 Aug 2020

Komentar Terbanyak

  1. 56
    Komentar

    GELIAT BANK SAMPAH PUTRI MANDIRI DIMASA PANDEMI

    Indah wahyuni  di  Kebomas, Gresik  |  4 Aug 2020
  2. 25
    Komentar

    Mendampingi Desa dalam Aksi Melawan Covid-19

    bayu permana  di  Parungkuda, Sukabumi Kabupaten  |  4 Aug 2020
  3. 17
    Komentar

    Kolaborasi Kuliner di Era Pandemi

    Narumi Akana  di  Wonosobo, Wonosobo  |  4 Aug 2020
  4. 15
    Komentar

    PENDEKAR WARAS, PENYAMBUNG TANGAN PEMKOT MADIUN ATASI COVID-19

    Dhevi Citra  di  Manguharjo, Madiun Kota  |  4 Aug 2020