Memancing di Hitamnya Kali Bekasi

68190 medium air kali bekasi terlihat berwarna hitam di kawasan bendungan  190728151347 946 68191 medium warga beraktivitas di bantaran kali bekasi jalan m hasibuan  190728151527 362
Sejak sepekan terakhir, air Kali Bekasi berwarna hitam pekat dan mengeluarkan bau tak sedap. Limbah pabrik-pabrik telah mencemarinya.

Sebagian ikan mengambang karena terkontaminasi. Meski demikian, hasrat warga memancing rezeki di kali alam itu tak pernah surut.

Ahad (28/7) pagi, Donai bersama dua rekannya sudah sibuk mengulur joran di tepian Kali Bekasi. Hanya butuh 10 menit bagi mereka untuk mendapatkan tangkapan pertama. Strike!

Satu ekor ikan patin dengan berat sekitar dua kilogram berhasil Yunus tarik ke tepian tanpa ada perlawanan berarti. Pria 27 tahun itu tersenyum semringah.

Donai dan rekannya tak hanya bertiga memancing di tepian Kali Bekasi dekat Bendungan Kali Bekasi, Bekasi Timur, Kota Bekasi. Sekitar enam orang lainnya juga beramai-beramai memancing di sana tanpa risau dengan kondisi air kali yang berwarna hitam dan berbau.

Bahkan di tepian itu tampak puluhan ikan sapu-sapu yang mengapung karena terkontaminasi pencemaran limbah. Mereka tetap bersemangat melempar joran dan bersabar menanti ikan menyambar umpan mereka.

"Ini (patin) tidak masalah dimakan. Kan dagingnya masih masih warna merah. Kalau yang sudah tercemar itu dagingnya warna hitam karena banyak menelan limbah," ujar Donai.

Donai meyakini ikan yang masih bisa hidup di air penuh limbah itu adalah ikan yang masih sehat karena bisa bertahan hidup. Maka dari itu ia tak sama sekali takut keracunan.

Beda halnya dengan ikan sapu-sapu yang banyak mengapung dekat lokasi mereka memancing. Tiga sekawan itu enggan mengambilnya karena menurut mereka sudah pasti beracun.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Kota Bekasi, Dezi Syukrawati, mengatakan, hingga saat ini belum mendapat laporan terkait warga yang terdampak pencemaran Kali Bekasi, termasuk yang mengonsumsi ikan dari air kali yang sudah tercemar itu.

Oleh karena itu, ia belum membuat surat edaran untuk mencegah warga mengonsumsi ikan hasil tangkapan di Kali Bekasi. "Tapi kita tetap lakukan penyuluhan di wilayah melalui puskesmas agar masyarakat tetap waspada memilih makanan," ujar Dezy, Ahad (28/7)

Kepala Bidang Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi Masriwati, mengatakan, pencemaran Kali Bekasi akan berdampak terhadap masyarakat yang sehari-hari menggunakan air Kali Bekasi. "Yang pasti kita tidak menyarankan menyentuh air tersebut. Takutnya iritasi dan gatal," ucap Masriwati belum lama ini. [republika\



Sudah dilihat 71 kali

Komentar