Manfaatkan Rooftop untuk Kebun Sayur

26 September 2020, 08:52 WIB
5 0 21
Gambar untuk Manfaatkan Rooftop untuk Kebun Sayur
Sistem bertanam hidroponik mulai dikembangkan di sejumlah sekolah di Yogyakarta. SMP Piri 1 Yogyakarta misalnya, memilih sistem bertanam dengan media air ini untuk mengenalkan pertanian modern kepada siswanya.
Berbeda dengan biasanya, sistem hidroponik yang dikembangkan SMP Piri 1 Yogyakarta memanfaatkan rooftop sebagai lahan untuk bertanam. Meski memiliki tantangan yang lebih tinggi, hasil panennya tidak kalah dengan sistem hidroponik pada umumnya.
Kepala Sekolah SMP Piri 1 Kota Yogyakarta Budi Prasetyo Dewobroto menjelaskan, hidroponik yang sedang dikembangkan itu merupakan bagian dari program Piri Islamic Green School.
“Hidroponik ini sebagian saja, ada yang lain seperti menghijaukan sekolahan dengan berbagai program termasuk pagar dari tanaman, pembuatan taman, dan hidroponik  menjadi unggulan,” ucapnya, Jumat (25/9/2020).
Untuk menjalankan Piri Islamic Green School Pihaknya bekerja sama dengan penggiat tanaman. Selain untuk kepentingan produksi, hidroponik bertujuan sebagai media edukasi sehingga siswa dari sekolah lain harapannya bisa belajar hidroponik di SMP Piri 1 Yogyakarta.
“Program ini sangat penting untuk pemanfaatan lahan sebagai bercocok tanam, persiapan sekolah adiwiyata, green school. Kami akan kesana,” ucapnya.
Selain itu juga sebagai upaya pembentukan karakter, kalau tentang pendidikan bukan hanya hasil secara komersial saja namun untuk memberikan bekal kepada para siswa nantinya, bahwa ini sangat bermanfaat untuk mereka di masa mendatang.
Dikatakan, sementara ini hasil panen dari hidroponik masih dimanfaatkan secara terbatas. Setelah para siswa dinyatakan boleh belajar di sekolah nanti, para siswa tentu akan dilibatkan langsung dalam proses penanaman.
Pengelola harian Hidroponik SMP 1 Piri Yogyakarta Sariman mengakui ada beberapa kesulitan yang dihadapi mengingat proses bertaman berada di rooftop. Namun sejauh ini masih bisa diatasi dengan baik.
“Kesulitan tetap ada karena medianya berbeda, tanpa tanah. Apalagi di lantai atas, kita sudah mengukur angin, udara, suhu dan kelembapan,” jelasnya.
Untuk mengatasi panas yang berlebihan, Ia memilih menggunakan polikarbonat dan paranet untuk mereduksi panas, sehingga panas matahari yang masuk hanya 60 persen saja. Ia mengaku sudah menyiapkan komposisi untuk memproduksi nutrisi untuk kebutuhan tanaman sehingga bisa lebih hemat.
Wakil Walikota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengapresiasi inovasi tersebut, program Piri Islamic Green School dengan kegiatan unggulan bertanam secara hidroponik sejalan dengan program Pemerintah Kota Yogyakarta tentang kampung sayur atau lorong sayur.
“Sekarang menanam aneka sayur tidak lagi harus dilakukan di lahan yang luas. Ada banyak media tanam yang bisa digunakan dan hasilnya pun maksimal. Menanam sayur bisa dilakukan di lorong-lorong jalan termasuk hidroponik,” ucapnya. (Tam)
sunber : Jogja Smart Service

  Komentar untuk Manfaatkan Rooftop untuk Kebun Sayur

Tulis komentarmu...

Jadilah yang pertama memberi komentar!

Other Posts

Terkait

Terbaru


Terpopuler

  1. Tetangga suplai logistik warga isolasi mandiri di Kepatihan

    Deni Suryanti  di  Surakarta Kota  |  15 Oct 2020
  2. Berikut Link Pendaftaran BLT UMKM Rp2,4 Juta Kabupaten Bandung Tahap 3 Yang Dibuka Sampai November

    𝙈𝙊𝙃𝘼𝙈𝙈𝘼𝘿 𝙅𝘼𝙀𝙉𝙐𝘿𝙄𝙉  di  Rancaekek, Bandung Kabupaten  |  19 Oct 2020
  3. Menguatkan Ketahanan Pangan, Kelurahan Wirogunan adakan Pelatihan "Buledamber"

    Abdul Razaq  di  Mergangsan, Yogyakarta  |  18 Oct 2020
  4. Hoax Pilkada Bisa Menimpa Siapa Saja

    Desty  di  Surakarta Kota  |  15 Oct 2020

Komentar Terbanyak

  1. 2
    Komentar

    Hoax Pilkada Bisa Menimpa Siapa Saja

    Desty  di  Surakarta Kota  |  15 Oct 2020
  2. 2
    Komentar

    Berikut Link Pendaftaran BLT UMKM Rp2,4 Juta Kabupaten Bandung Tahap 3 Yang Dibuka Sampai November

    𝙈𝙊𝙃𝘼𝙈𝙈𝘼𝘿 𝙅𝘼𝙀𝙉𝙐𝘿𝙄𝙉  di  Rancaekek, Bandung Kabupaten  |  19 Oct 2020
  3. 2
    Komentar

    Menguatkan Ketahanan Pangan, Kelurahan Wirogunan adakan Pelatihan "Buledamber"

    Abdul Razaq  di  Mergangsan, Yogyakarta  |  18 Oct 2020
  4. 2
    Komentar

    Sebagian Kain Menghasilkan Mikroplastik Ketika Dicuci

    𝙈𝙊𝙃𝘼𝙈𝙈𝘼𝘿 𝙅𝘼𝙀𝙉𝙐𝘿𝙄𝙉  di  Songgon, Banyuwangi  |  18 Oct 2020