Bocah Penderita Kanker Mata Menunggu Belas Kasih Para Dermawan

67749 medium post 72045 ac59c8d2 0bc4 457b 8838 8460c7f36613 2019 07 24t22 30 59.006 08 00 67750 medium post 72045 4a919b3e 3bac 4e45 8247 8890b21d29ea 2019 07 24t22 31 00.891 08 00
Namanya Riska Saila, bocah penderita penyakit retinablastoma atau kanker mata yang setiap harinya hanya bisa berbaring dan merintih kesakitan akibat bola matanya yang keluar dari kelopaknya, kini menunggu belas kasih dari para dermawan.

Oleh : Jabir Moh. Yamin

Rabu sore (24/7/2019) sekira pukul 16.00 Wita, cuaca di Kota Palu cukup bersahabat ketika penulis berangkat menuju rumah Riska Saila di Desa Pombewe, Kecamatan Biromaru, Kabupaten Sigi untuk melihat langsung kondisi Riska Saila.

Penulis sama sekali tidak punya bayangan tentang lokasi rumah Riska Saila. Namun berkat petunjuk yang disampaikan ayah Riska Saila yang bernana Ahmad (23), akhirnya penulis tiba juga di kediaman bocah penderita kanker mata itu sekira pukul 16.30 Wita.

Kedatangan penulis, mendapat sambutan hangat dari kedua orang tua Riska Saila. Tanpa merasa sungkan penulis masuk ke dalam rumah untuk melihat langsung kondisi mata Riska Saila yang sudah keluar dari kelopak matanya.

Kepada penulis, Ahmad menceritakan secara gamblang penyakit kanker yang diderita anaknya itu.

Menurut Ahmad, kanker mata yang menimpa anaknya itu sudah terjadi kira-kira setahun yang lalu. Namun karena masalah biaya, sampai sekarang belum dilakukan operasi.

Kondisi mata Riska Saila yang makin hari makin parah. Bocah malang ini sangat berharap belas kasih para dermawan untuk kesembuhannya.

“Pertama kali kami bawa ke dokter di Puskesmas, cuma disuruh antar langsung ke Rumah Sakit Undata. Tapi nanti tadi ada uang, makanya kami baru antar ke Undata. Matanya keluar ini, baru 2 bulan yang lalu,” tutur Ahmad saat berbincang dengan penulis.

Dikatakan, saat membawa Riska Saila ke RS Undata, dokter yang menangani mengatakan bahwa penyakit yang diderita anaknya harus di rujuk ke Makassar, karena Undata belum bisa menangani penyakit yang diderita anaknya itu.

“Tadi kami bawa ke Undata, cuma dokternya bilang Undata belum bisa menangani penyakit yang dialami anak saya. Karena mereka belum bisa menangani mata, makanya disuruh rujuk ke Makassar,” ujar Ahmad.

Untuk memutuskan jadi atau tidak ke Makassar, Ahmad mengaku masih menunggu keluarga dari Poso untuk membahas masalah ini, karena dirinya sendiri belum memiliki biaya pengobatan di Makassar. Olehnya, Ahmad hanya bisa bersabar merawat anaknya di rumah bersama istrinya Sri wahyuni (22).

“Saya masih tunggu keluarga dari poso. Insya Allah besok sudah tiba di Palu. Nanti ada mereka baru ada keputusnya, karena kami tidak punya biaya untuk operasi di makassar,” ujarnya pilu.

Ahmad mengaku, pekerjaannya hanyalah seorang tenaga honorer di Dinas Pertaniaan Kabupaten Sigi, sehingga tidak memiliki biaya yang cukup untuk berobat di Makassar demi kesembuhan buah hatinya itu.

“Tidak tau juga bagaimana caranya bisa dapat uang. Siapa tau ada yang datang menolong setelah baca berita ini, karena tidak ada uang kasian. Gaji saja, biasanya cuma dibayar per tiga bulan sekali dari kantor. Makan saja susah, bagaimana dengan uang operasi yang sangat besar,” ujarnya lirih.

Olehnya, Ahmad hanya bisa berharap uluran tangan dan belas kasih dari para dermawan yang mungkin terketuk hatinya untuk membantu kesembuhan anaknya itu.***

sumber : http://sultengnews.com/
Sudah dilihat 71 kali

Komentar