Turunkan Risiko Diabetes Tipe 2 Dengan Ekstrak Daun Murbei

8 0 218
Gambar untuk Turunkan Risiko Diabetes Tipe 2 Dengan Ekstrak Daun Murbei
Mengonsumsi karbohidrat olahan dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes tipe 2, belum lagi penyakit jantung. Tetapi bagaimana jika suplemen dapat menurunkan pemecahan karbohidrat menjadi gula sederhana? Itu mungkin mengurangi risiko seseorang terkena diabetes tipe 2. Studi terbaru yang diterbitkan di PLOS ONE, menunjukkan bahwa ekstrak yang terbuat dari daun murbei dapat melakukan hal itu.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa obat-obatan herbal bisa efektif dalam mengatur kadar glukosa darah. Memang, sejarah metformin, obat diabetes yang umum digunakan, dapat ditelusuri kembali ke penggunaan obat herbal, Galega officinalis (goat’s rue atau French lilac) di Eropa abad pertengahan. G. officinalis ditemukan kaya akan guanidine, zat dengan aktivitas penurun glukosa darah yang membentuk basis kimiawi metformin (biguanide). Obat pemeka insulin ini diperkenalkan pada tahun 1957.

Daun murbei telah digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok selama beberapa milenium dan penggunaannya pertama kali tercatat di sekitar tahun 500 AD. Dalam Grand Materia Medica, dinyatakan bahwa “jika jus (dari ramuan) didekok dan digunakan sebagai pengganti teh, ia dapat menghentikan gangguan buang-buang dan haus”. Wasting (penurunan berat badan) dan rasa haus yang berlebihan bersama dengan peningkatan buang air kecil dan kelelahan adalah gejala yang berhubungan dengan diabetes.

Pada penelitian ini tim ilmuwan mengambil sampel darah dari 37 relawan sehat setelah mereka mengonsumsi minuman kaya karbohidrat (mengandung maltodekstrin, pati makanan dengan indeks glikemik tinggi yang biasa ditambahkan ke banyak makanan dan minuman). Setiap peserta mengambil plasebo atau salah satu dari tiga dosis ekstrak bersama dengan minuman tersebut pada empat hari terpisah. Tim ilmuwan kemudian mengukur kadar glukosa dan insulin setiap orang selama dua jam berikutnya.

Analisis menunjukkan bahwa ekstrak murbei kekuatan standar (250mg) mengurangi total glukosa dan peningkatan insulin masing-masing sebesar 22% dan 24% dibandingkan dengan plasebo. Hasil ini signifikan secara statistik (tidak mungkin karena kebetulan) dan signifikan secara klinis, dan dengan demikian dapat memiliki manfaat kesehatan yang berarti. Ekstrak secara efektif mengurangi jumlah total gula yang diserap ke dalam aliran darah hingga lebih dari 20%.

Ekstraknya tidak menimbulkan efek samping pada sukarelawan, seperti mual dan perut kembung – efek samping yang umum terjadi pada banyak obat diabetes. Komponen aktif dalam ekstrak, 1-deoxynojirimycin (DNJ), memblokir pemecahan karbohidrat menjadi gula sederhana, mencegah penyerapan gula, menurunkan kenaikan glukosa darah.

Untuk menarik kesimpulan pasti tentang manfaat kesehatan jangka panjang dari ekstrak daun murbei, uji coba yang lebih lama dan lebih pragmatis yang mencerminkan kebiasaan diet kehidupan nyata diperlukan untuk menunjukkan apakah suplemen herbal ini dapat mencegah perkembangan diabetes tipe 2.

Sumber:
Lown, M., Fuller, R., Lightowler, H., Fraser, A., Gallagher, A., Stuart, B., Byrne, C. and Lewith, G., 2017. Mulberry-extract improves glucose tolerance and decreases insulin concentrations in normoglycaemic adults: Results of a randomised double-blind placebo-controlled study. PLoS One, 12(2), p.e0172239.

Link :
https://penatani.id/sharing/478

  Komentar

Tulis komentarmu...

Jadilah yang pertama memberi komentar!
Fitur baru Rekomendasi video

Other Posts

Terkait

Terbaru


Terpopuler

  1. Vaksinasi COVID-19 Gandaria City (17-30 Januari 2022)


Komentar Terbanyak

  1. 3
    Komentar
  2. 2
    Komentar
  3. 2
    Komentar
  4. 2
    Komentar