Kisah Seorang Pelajar Hidup Mandiri Dengan Menjajakan Tisu

4 0 243
Gambar untuk Kisah Seorang Pelajar Hidup Mandiri Dengan Menjajakan Tisu
Masya Allah.. Semoga tercapai apa yang kamu cita-citakan, Aamiin

Source #Repost @atikah_rizkiyah
...
Assallamualaikum, mau cerita sedikit tentang adik ini, btw lupa nanya namanya siapa, cuma adik ini dari dulu berjualan di Halte Penyebrangan di PGC (Pasar Grosir Cililitan) Jakarta Timur.
Beliau berjualan tisu, harganya murah kok cuma 3 ribu dan beliau jualan selalu pake seragam sekolah.

Singkat cerita perbincanganku kemarin :

๐Ÿ‘ฉ: ini jualan gini sudah lama?
๐Ÿ‘ฆ : sudah kak
๐Ÿ‘ฉ : rumahnya dimana?
๐Ÿ‘ฆ : di Depok kak
๐Ÿ‘ฉ: hah? kok jauh banget, kesini naik apa?
๐Ÿ‘ฆ : naik kereta kak ,terus turun di Stasiun Kalibata, dari Kalibata jalan kaki
๐Ÿ‘ฉ : *langsung diem dan mikirin itu lumayan jauh .

Beliau sekolah di Depok dan aku nanya orang tuanya di Depok juga atau enggak, ternyata dia bilang orang tuanya di Batam, terus aku langsung tanya lagi, disini sama siapa dan ternyata dia hidup sendiri ๐Ÿฅบ aku pikir dia memang sengaja merantau dan orang tuanya sering nengokin, tapi ternyata enggak.

Dia ditinggal orang tuanya pas kelas 6 SD, dia tidur di jalanan dan mengamen sampai kelas 2 SMP, kelas 2 SMP dia mulai ngekost di daerah Depok juga dan biaya perbulan kostnya 500 ribu.

Alhamdulillah sekolah beliau gratis, katanya memang diperuntukkan untuk yang tidak mampu . gak kebayang banget umur segitu sudah harus nerima kenyataan yang sangat sangat luar biasa kalo dijalanin.

Tapi dia bisa sendiri ๐Ÿฅบ mukanya bener bener lugu banget, dan buat orang tua adik ini pulang laah ketemuin anaknya kasian dia harus hidup sendiri aku yakin dia gak akan merepotkan kalian ๐Ÿ˜ฅ

Link :

FB : @Share-gambar-dan-video-sunnah

  Komentar

Tulis komentarmu...

Jadilah yang pertama memberi komentar!
Fitur baru Rekomendasi video

Other Posts

Terbaru


Terpopuler

  1. Lowongan CPNS di DPR RI 2021


Komentar Terbanyak

  1. 5
    Komentar
  2. 5
    Komentar
  3. 3
    Komentar

    Sehat dengan SAMILAKOR

  4. 3
    Komentar