JATAM Sulteng Mendesak Dinas ESDM Provinsi Sulteng, Mencabut Izin Tambang di Wilayah Hulu Danau Tiu

5 1 338
Gambar untuk JATAM Sulteng Mendesak Dinas ESDM Provinsi Sulteng, Mencabut Izin Tambang di Wilayah Hulu Danau Tiu
Mendesak Dinas ESDM Provinsi Sulawesi Tengah, Mencabut Izin Tambang di Wilayah Hulu Danau Tiu yang Menyebabkan Danau Tercemar Lumpur

Danau Tiu yang terletak di Kecamatan Petasia Barat Kabupaten Morowali Utara Provinsi Sulawesi Tengah. Selain menjadi salah satu destinasi wisata di kabupaten morowali utara yang mempunyai keindahan alam yang sangat indah, danau ini juga mepunyai sejarah panjang dengan beberapa desa di sekitar danau di antaranya desa Tiu, Desa Tontowea dan desa Marale, salah satunya masyarakat di sekitar danau tiu di tiga desa ini, memanfaatkan danau ini sebagai tempat mata pencaharian sehari-hari mereka secara turun temurun, yang berprofesi sebagai nelayan tradisional, menjadikan danau tiu tempat untuk memancing dan menjaring ikan yang hidup di danau.

Menurut data yang di temukan JATAM SULTENG, Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulawesi Tengah pada tahun 2016, melakukan restocking (penebaran) bibit ikan di danau tiu dengan total 90 ribu ekor, dengan jumlah 45 ribu ekor untuk jenis ikan mas dan 45 ribu ekor untuk jenis ikan nila, yang didatangkan dari balai beni sentral di desa kalawara kabupten sigi dan balai benih desa tonusu kecamatan pamona timur kabupaten poso untuk melakukan restcoking di danau tiu.

Upaya restcoking ini dilakukan pada perairan danau tiu karena masyarakat yang menggantungkan hidupnya di danau yang memiliki luas 11 ribu hektare, mulai merasakan adanya penurunan populasi ikan di danau tiu. Sehingga dilakukan salah satu upaya restcoking oleh Dinas kelautan dan perikanan provinsi sulawesi tengah pada tahun 2016.

Namun sejak tercemarnya danau tiu, karena aktivitas beberapa perusahaan tambang di wilayah hulu, yang mengakibatkan danau ini tercemar lumpur. Maka keberadaan danau tiu sebagai destinasi wisata yang mempunyai keindahan alam di kabupaten morowali utara kini keberadaanya sedang terancam. Bukan hanya itu, pencemaran danau ini juga mengakibatkan terancamnya kehilangan mata pencaharian masyarakat setempat yang seharinya-harinya berprofesi sebagai nelayan tradisional di danau tiu.

Pencemaran danau tiu, patut juga diduga telah menimbulkan kerugian bagi negara, karena terganggunya habitat ikan hasil restocking pada tahun 2016 oleh Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah lewat Dinas Kelautanan dan Perikanan, yang melakukan proses restcoking (penebaran) bibit ikan di danau tiu, dengan mendatangkan bibit ikan dari kabupaten sigi dan kabupaten poso dengan jumlah yang sangat besar yaitu 90 ribu ekor yang dilepaskan di danau itu. yang di anggarkan lewat APBD.

Berdasarkan fakta di atas kami meminta kepada Dinas ESDM Provinsi Sulawesi Tengah sebagai instansi berwenang yang mengeluarkan rekomendasi dan menerbitkan izin Usaha Pertambang, untuk mencabut izin-izin tambang di wilayah hulu danau tiu yang menyebabkan tercemarnya danau tersebut.

JATAM Sulteng

  1 Komentar

Tulis komentarmu...

Fitur baru Rekomendasi video

Other Posts

Terbaru


Terpopuler

  1. Di Masa Pandemi Covid-19, Seberapa Pentingkah Pendampingan Belajar Pada Anak

    Sasa Rahayu Safitri  di  Andong, Boyolali  |  21 Feb 2021
  2. Warga RT 001, RT 002 Dan 008, RW 01 Kelurahan Kebon Pala Mengevakuasi Kendaraan

    𝙈𝙊𝙃𝘼𝙈𝙈𝘼𝘿 𝙅𝘼𝙀𝙉𝙐𝘿𝙄𝙉  di  Makasar, Jakarta Timur  |  20 Feb 2021
  3. Cuaca Ekstrem Melanda, Waspada Pohon Tumbang

    𝙈𝙊𝙃𝘼𝙈𝙈𝘼𝘿 𝙅𝘼𝙀𝙉𝙐𝘿𝙄𝙉  di  Bogor Kota  |  21 Feb 2021

Komentar Terbanyak

  1. 8
    Komentar

    Meningkatkan Kapasitas Perempuan Muda, PDNA Garut Selenggarakan Perkaderan Formal

    Berita Nasyiah Kab Garut  di  Garut Kota, Garut  |  28 Feb 2021
  2. 6
    Komentar

    GRESIK MENJADI BAGIAN DARI 4200 PESERTA PELATIHAN E.LEARNING

    siti fitriah  di  Kebomas, Gresik  |  26 Feb 2021
  3. 3
    Komentar
  4. 2
    Komentar

    Kemantren Mergangsan Berupaya Tertibkan PKL Sepanjang Jl. Taman Siswa

    Emma Dewi  di  Mergangsan, Yogyakarta  |  18 Feb 2021