BANJIR DAN MI INSTAN

0 1 301
Gambar untuk BANJIR DAN MI INSTAN
Jelang Maghrib di posko banjir, seseibu turun dari motornya yang diparkir di pinggir jalan. Daster batik, jilbab pink tua, dengan wajah yang terlihat lelah menghampiri gw yang lagi ndeprok di atas spanduk bekas, asyik nempatin nugget, saos sambal kemasan dan kentang goreng di dalam wadah mangkok styrofoam.

" Alhamdulillah, ada makanan yang laen selaen mie." Seru si ibu, ikhlas banget wajahnya.

Gw ketawa. Tangan gw yang lagi asik nyomotin kentang goreng yang baru aja di angkat dari wajan berenti sejenak. Inilah yang gw tunggu-tunggu dari tadi. Bukan nunggu orangnya, karena gw gak kenal, tapi komentarnya. Kayak ada manis-manisnya, laksana ujan gerimis dengan angin sepoi-sepoi sambil duduk makan sop iga. Endess tenaan.....

Pagi tadi, ada rasa prihatin dihati pas liat kerumunan bocah di posko banjir enih yang antri mi instan sebagai menu sarapan. Iya siy, kalo gw mikir ada menu nasi uduk, pake irisan telur dadar dan taburan bawang goreng atau menu ayam teriyaki dengan siraman saos edam yang aduhai bakal di temuin di posko banjir mah gw keterlaluan. Jamaknya mah emang mi instan, dan bantuan yang mengalir ke posko kalo gak kopi sachet, beras daannnn....mi instan.

Udeh kayak ritual dan kebiasaan yang menasional. Pun sampe ke lembaga-lembaga, tokoh masyarakat, anggota dewan bahkan sekelas pemerintah daerah kalo kasih bantuan korban bencana alam baik darat, laut dan udara, mi instan selalu jadi andalan. Belom lama gw liat di postingan temen, bantuan pemda untuk korban banjir melalui BPBD setempat adalah 10 karung beras dan 80 dus mi instan !! Amazing tenan paan ? 😂

Efek tsunami Corona, bocah-bocah diliburkan. Suruh stay home ampe dua pekan. Kebayang kalo rumah mereka kebanjiran, aktivitas rebahan tinggal hayalan, di tengah suasana gak kondusif tuh bocah-bocah intens makan mi instan sebagai menu santapan, bukannya bakal jadi faktor pemicu penurunan daya tahan tubuh yang akan menentukan imunitas anak-anak terhadap resiko paparan virus yang katanya mematikan ?

Gw cuman bisa ngilu sambil doa semoga Allah menjaga mereka semua yang masih harus berjibaku dengan kenyataan kalo ini kali kesekian rumah mereka kebanjiran. Lelah hayati, bang.

Dan Alhamdulillahnya, gw bareng tim sesiangan doang bisa usahain sesuatu yang harus gw mulai mencontohkan. Gw bawa cemilan pengisi perut meskipun gw sadar ini gak lebih baik dari mi instan, paling engga gw udah usaha memberi alternatif makanan di luar kebiasaan. Sesederhana itupun gw masih nemuin kenyataan dilapangan emang rata-rata orang terutama anak-anak lebih memilih mi instan daripada satu mangkok berisi kentang goreng, nugget dilengkapi saos sambal. Hanya beberapa remaja, emak-emak dan para bapak yang tergiur ama menu yang gw tawarkan.

Kedepan, semoga para relawan dan donatur yang baik hati lagi mulia bisa mempertimbangkan untuk meminimalisir bantuan berupa mi instan ke daerah bencana. Tapi beralih ke bentuk makanan siap saji yang lebih mengenyangkan lagi menyehatkan sesuai ajaran Islam yang jadi rahmat bagi semesta alam. Aamiin ahh.

#ceritaMaks
#ceritaBanjir2020
#CiledugSetu

  1 Komentar

Tulis komentarmu...

Fitur baru Rekomendasi video

Other Posts

Terkait

Terbaru


Terpopuler

  1. Bukit Seguntang Adalah Ulu Melayu

  2. Games Sore bersama Mahasiswa Bhayangkara


Komentar Terbanyak

  1. 7
    Komentar
  2. 4
    Komentar

    PMI Tebing Tinggi Salurkan Bantuan Korban Banjir

  3. 4
    Komentar
  4. 4
    Komentar

    Kelurahan Brontokusuman Ramah Anak