Rapat Evaluasi Forkopimda Lombok Tengah

19 May 2020, 15:53 WIB
1 0 15
Gambar untuk Rapat Evaluasi Forkopimda Lombok Tengah
Dibaca baik-baik ya guys semua ๐Ÿ™

Dalam rangka evaluasi penangan Covid-19 di Kabupaten Lombok Tengah dan persiapan perayaan hari raya idul fitri 1441 H, Gugus tugas percepatan penanganan Covid-19 Lombok Tengah menggelar rapat evaluasi bersama Bupati Lombok Tengah , Forkopimda , Majelis Ulama Indonesia Lombok Tengah Para Camat dan OPD terkait di Pendopo Bupati.
Bupati dalam kesempatan tersebut meminta kepada para Forkopinda untuk memberikan masukan dan saran terkait pelksanaan sholat idul fitri di Kabupaten Lombok Tengah yang sebentar lagi akan dilaksanakan.

Wakil Bupati Lombok Tengah, H.Lalu Pathul Bahri sangat mengafresiasi apa yang sudah dilakukan Tim medis Lombok Tengah, Gugus tugas sungguh luar biasa bekerja hamper siang malam, mereka bekerja bekerja semata -mata bentuk sayang mereka ke masyarakat, Namun ketika ada sinyalemen kebebasan yang dikeluarkan oleh pemerintah yang ada rekan-rekan yg betul-betul merasakan dari nurani yg paling dalam terutama perawat mulai berbicara, Untuk itu wabup berharap agar pelaksanaan sholat idul fitri dilakukan di rumah masing masing.

Sementara Kepala Kejaksaan Negeri Loteng, Ely Rahmawati,SH,MM,MH meyampaikan Karena masa pandemic ini masih berlangsung maka kita tetap saja menggunakan mazhab lebay (Perot), kita belum bias mengendalikan masyarakat kalau kita lepas , Untuk itu pelaksanaan sholat idul fitri dirumah saja. Kajari juga Berharap agar pimpina daerah bupati dan walikota segera rapat koordinasi denga gubernur agar sama pemahamannya Se NTB, Jangan sampai di daerah yang diperbolehkan dan yang lain tidak diperbolehkan akhirnya orang dari daerah yang lain datang ke daerah yg diperbolehkanโ€ฆuntuk itu kita tegas saja menggunakan mazhab perot, kita tuntaskan dulu kita puasa dulu tahun untuk tidak sholat id di lapangan maupun masjid mari kita tuntaskan penyakit ini jangan sampai kita spekulasi jangan sampai kita menyesal lebih baik kita tuntaskan dan tegas untuk melaksanak sholat idul fitri dirumah saja.

Sedangkan Kapolres Loteng, AKBP Budi Santosa mengatakan, Kami garis komando tetap berpusat kepada mabes kepolisian RI sampai saat ini untuk melakukan kebijakan penangan covid 19 tidak ada perubahan masih tetap berkiblat kepada himabaun bapak presiden yang awal bahwa kita bekerja dari rumah, beribah di rumah ,dan aktivitas dari rumah sampai saat ini belum berubah, parameterny asecara data nasional sampai saat ini kurva graviknya belum menurun masih mengalami kenaikan secara nasional dan untuk local di Lombok tengah sendiri malam ini 2 dinyatakan positif dan itu dikarenakan sudah transmisi local, dan ini yang paling ditakutkan karena tidak pernah keluar rumah namun dimana meraka mendapatkan penyakit tersebut, untuk itu kapolres tetap berpegang kepada surat kesepakat bersama tetap kita komsisten untuk beribadah dirumah.
Hal serupa juga dikemukakan Ketua MUI Lombok Tengah, Drs. H. Minggre Hami Bahwa Tetap berpegang pada maklumat bersama, patwa mui mentri agama dan jangan sampai kita lupa bahwa maklumat yang kita buat sampai saat ini belum dicabut jadi kami dari mui masih berpegang pada maklumat yang dibuat bersama.

Dari hasil rapat tersebut diambil kesimpulan bahwa pelaksanaan ibadah masih mengacu pada awal, Bahwa semua kegiatan dirumah , kondisi belum bias kita kendalikan tetap beraktifas dirumah, takbiran silahkan tapi takbiran di rumah, penyampaikan zakat fitrah silahkan di masing-masing , sholat id jangan ada di lapangan maupun masjid tetapi dirumah masing-masing, halal bihalal tidak diperkenalkan, tempat rekresi untuk sementara tutup total, kuta selong belanak dan yg lain ditutup dan kita tegas, sebelum masuk hari H idul fitri pasar mingguan kita tutut dulu namun pasar harian yang menjual sembako itu mungkin kita atur dengan catatan harus menggunakan protocol covid19 jarak diatur pake masker ada cuci tangan jalur keluar masuk ada tempat cuci tangan, pertokoan wajib dijaga TNI Polri ,Pol PP dan dari pemda ambil tenaga untuk membantu menjaga beberapa titik di kota praya dan kota kecamatan, kalau ada pedangan yang tiadk menggunakan masker dan tidak menyediakan tempat cuci tangan berikan teguran dan berikan tindakan karena kita sudah pasilitasi masyarakat dengan membagikan masker.
Tranmisi local yang perlu kita waspadai karena kita tidak tau dimana mereka terjangkit, mengacu kepada berbagai Negara dan daerah bahwa koncinya adalah bagaimana fisical distancing dan penggunaan masker korea sukses koncinya masker dan fisikal distancing, satu bulan saja kita biasa melaksanakan fisical distancing insya allah virus ini biasa segera berlalu. Untuk itu Bupati berharap agar siapa saja yang tidak menggunakan masker agar diberikan teguran dan sangsi walau sangsi itu sekedar pus up saja, tidak ada alasan untuk tidak menggunakan masker karena kita dari daerah sudah fasilitasi dengan membagikan masker,imbuh Bupati.#Jp

  Komentar untuk Rapat Evaluasi Forkopimda Lombok Tengah

Tulis komentarmu...

Jadilah yang pertama memberi komentar!

Other Posts

Terkait

Berita Warga
16 jam

Bank Pangan, Semua Boleh Memberi Dan Mengambil

๐™ˆ๐™Š๐™ƒ๐˜ผ๐™ˆ๐™ˆ๐˜ผ๐˜ฟ ๐™…๐˜ผ๐™€๐™‰๐™๐˜ฟ๐™„๐™‰  di  Mlati, Sleman

Terbaru


Terpopuler

  1. Jelang Idul Fitri Semua Pusat Perbelanjaan Ditutup

    Zulkarna  di  Batukliang, Lombok Tengah  |  21 May 2020
  2. Situs Untuk Membuat Kartu Ucapan Idul Fitri

    ๐™ˆ๐™Š๐™ƒ๐˜ผ๐™ˆ๐™ˆ๐˜ผ๐˜ฟ ๐™…๐˜ผ๐™€๐™‰๐™๐˜ฟ๐™„๐™‰  di  Surabaya  |  21 May 2020
  3. #yukpedulitetangga

    Eriyana Putri Nuramdani  di  Citamiang, Sukabumi Kota  |  21 May 2020

Komentar Terbanyak

  1. 4
    Komentar

    Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 H

    Lalu Iskandar  di  Batukliang, Lombok Tengah  |  23 May 2020
  2. 3
    Komentar

    Hargailah Para Pejuang Melawan Covid-19

    Zulkarna  di  Batukliang, Lombok Tengah  |  23 May 2020
  3. 3
    Komentar

    Jelang Idul Fitri Semua Pusat Perbelanjaan Ditutup

    Zulkarna  di  Batukliang, Lombok Tengah  |  21 May 2020
  4. 2
    Komentar

    CORONA TIDAK MENJADI PENGHALANG RUTINITAS

    WAHYU NAN HANDA  di  Praya, Lombok Tengah  |  20 May 2020