Oktober 2019 Pemkab Bekasi Akan Buka Seleksi P3K eks Honorer dan Profesional

59731 medium image 750x 5cc2899915317
Cikarang, Bekasi (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Bekasi, Jawa Barat akan membuka seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K) bagi eks-tenaga honorer dan profesional.

"Rencananya bulan Oktober tahun 2019 ini akan ada rekrutmen P3K," kata Sekretaris Badan Kepegawaian, Pendidikan, dan Pelatihan Daerah (BKPPD) Kabupaten Bekasi Hanief Zulkifli di Cikarang, Jumat.

Ia menjelaskan regulasi terkait dengan rekrutmen P3K tertuang dalam Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K).

"Bagi eks-tenaga honorer, info dari Kementerian PAN-RB akan diprioritaskan untuk guru, tenaga kesehatan, dan penyuluh pertanian," katanya.

Kendati demikian, tidak berarti eks-tenaga honorer dapat serta merta menjadi P3K.

"Berdasarkan PP tersebut, mereka akan tetap melalui proses seleksi agar memperoleh SDM yang berkualitas," katanya.

Kendati demikian, tidak berarti eks-tenaga honorer dapat serta merta menjadi P3K.

"Berdasarkan PP tersebut, mereka akan tetap melalui proses seleksi agar memperoleh SDM yang berkualitas," katanya.

Dalam PP tersebut, diatur pula mengenai syarat batas usia minimal bagi P3K, yakni 20 tahun dan maksimal satu tahun sebelum batas usia pensiun untuk jabatan tertentu.

"Misalnya untuk tenaga guru yang batas usia pensiunnya 60 tahun, bisa dilamar oleh warga negara yang berusia 59 tahun. Ini juga berlaku bagi jabatan lain," katanya.

Rencananya, seleksi awal yang mesti dilalui pendaftar adalah dua tahapan, yakni seleksi administrasi dan kompetensi.

"Pelamar yang telah dinyatakan lulus seleksi P3K juga wajib mengikuti wawancara untuk menilai integritas dan moralitas sebagai bahan penetapan hasil seleksi," katanya.

Hanief mengatakan secara umum, P3K memiliki fasilitas, hak, dan kewajiban yang sama dengan pegawai negeri sipil. P3K akan memperoleh perlindungan berupa jaminan hari tua, jaminan kesehatan, jaminan kecelakaan kerja, serta jaminan kematian.

"Bantuan hukum juga diperoleh pegawai P3K ini, Bedanya hanya di jaminan saat pensiun saja," ujarnya.

Namun, dirinya belum bisa memastikan berapa jumlah formasi yang dibutuhkan untuk pegawai P3K yang akan direkrut pada Oktober mendatang.

"Kalau kebutuhan pasti banyak di Kabupaten Bekasi tapi kita tunggu seperti apa nanti teknis dari pusatnya. Yang jelas, proses seleksi P3K akan dilakukan secara terbuka untuk umum dan dapat diikuti oleh masyarakat luas dengan syarat yang telah ditentukan," kata dia.

Pewarta : Pradita Kurniawan Syah
Editor : Zaenal A.
COPYRIGHT © ANTARA 2019
Sudah dilihat 21 kali

Komentar