Kisah Sedih Kong Amad

Gambar untuk Kisah Sedih Kong Amad
Dari @fajaralans ; Barusan saya bertemu seorang kakek senja dipinggir jalan menuju Pesantren Daarul Qur'an di Jalan Ketapang Poncol, Ketapang, Cipondoh, Kota Tangerang.

Beliau ternyata bernama Ahmad atau biasa disapa Kong Amad, usianya 79 tahun katanya, mohon maaf telinganya sudah tidak bisa mendengar dengan baik, bicaranya sudah kurang jelas pula, kakinya pun sering kesakitan jika dibawa jalan terlalu jauh, dan yang saya tidak abis pikir ternyata beliau tinggal sendiri atau sebatang kara tinggal dibawah pohon dan hanya beralaskan tikar katanya, lalu kemana anak anaknya?

Katanya beliau mempunyai 2 orang anak dan keduanya meninggalkan beliau dan tidak pernah menengok apalagi perduli sama sekali, sungguh miris memang apa yang ada dipikiran kedua anaknya tersebut.
Oiya beliau berjualan asbak dan capitan kisaran harganya 10-25 ribu, tapi barang barang yang beliau jual bukan miliknya sendiri melainkan barang milik orang lain (bosnya) yang beliau bantu jualkan, ketika saya tanya berapa komisi yang kakek dapat?

Beliau menjawab persatu barang yang kejual kakek dapat 2000 rupiah, dan lebih mirisnya lagi kadang tak terjual 1 barangpun seharian πŸ˜” beliau biasa berjualan dari jam 9 pagi sampai 4 sore dipinggir jalan sebelum Masjid Al Wasatiyah Ketapang atau arah Pesantren Daarul Quran, Ketapang, Cipondoh, Kota Tangerang.

Barangkali ada teman teman shalih dan shalihah yang tergerak hatinya untuk membantu atau sekedar membeli dagangan beliau πŸ™πŸ»


Sumber :
https://m.facebook.com/abouttng

  Komentar untuk Kisah Sedih Kong Amad

Masuk ke akun AtmaGo kamu untuk ikut memberi komentar!

Masuk  atau  Daftar
Jadilah yang pertama memberi komentar!