Gunawan Sosok Seorang Guru Sekaligus Wartawan

28 January 2020, 09:55 WIB
2 0 120
Gambar untuk Gunawan Sosok Seorang Guru Sekaligus Wartawan
BABELAN - Menjadi guru merupakan cita-cita awal seorang Pemuda bernama Indra Gunawan, S. Pd. I. Cita-cita itu muncul bersamaan dengan keinginannya menjadi Jurnalis.

Karena itu, Pemuda kelahiran Bekasi 8 Juni 1988 memutuskan tak melanjutkan Uji Kompetansi Wartawan (UKW) di Dewan Pers untuk menjadi Jurnalis, Gunawan memulai profesi sebagai seorang guru.

Ayah Gunawan, Agus Ariyanto, berprofesi sebagai seorang buruh supir angkut barang yang membiayai pendidikannya hingga mendapat gelar sarjana S. Pd. I di STAI Attaqwa Bekasi tahun 2012. Mungkin alasan itu yang melatar belakangi keinginan Gunawan untuk menjadi guru kembali.

Namun, tentu faktor ayah bukan satu-satunya alasan. Di mata Gunawan, guru merupakan profesi mulia.

"Karena guru saya lihat sebagai profesi yang mengangkat martabat," kata Gunawan, dikutip dari buku Syukur Tiada Akhir (2011).

Namun, setelah beberapa lama menjalani profesi sebagai guru, Gunawan merasa tertarik dengan profesi lain menjadi wartawan. Ketertarikan ini muncul karena kegemaran Gunawan menulis, terutama setelah dirinya ikut bergabung dengan komunitas guru yang bernama 'Guru Go Blog'.

Minat menulis itu makin tumbuh saat dia bergabung dengan komunitas 'Guru Go Blog' dengan Ikatan Guru Indonesia (IGI) Bekasi.

Apalagi, Gunawan kemudian bekerja sebagai wartawan di Harian Umum Rakyat Bekasi (Jawa Pos Grup). Di koran harian itu dia melaksanakan pekerjaan sebagai wartawan baru, yang membuat pengetahuannya semakin kaya di bidang jurnalistik.

Persimpangan pilihan untuk meninggalkan profesi guru semakin terlihat nyata. Setelah lama mengajar 4 tahun di SDIT Kun Fayakun, Gunawan direkomendasi untuk menjadi wartawan oleh teman seorganisinya yakni HMI MPO Kota Bekasi oleh Ivan Faizal Affandi.

Rekomendasi itu diberikan oleh salah satu teman organisasinya yang juga aktifis , Ivan Faizal Affandi dimana sebagai Ketua Umum HMI Kota Bekasi. Arahannya, Gunawan kelak menjadi wartawan. Dengan menjadi wartawan, minat Gunawan dalam hal menulis akan semakin dapat disalurkan.

Tawaran yang bergengsi, mengingat STAI Attaqwa Bekasi itu merupakan salah satu kampus yang hanya mampu mencetak lulusan sebagai seorang guru saja. Namun, demikian dia pun merubah paradigma tersebut dengan merubah haluan profesianya menjadi wartawan.

Di tengah keraguan itu, menurut Gunawan, dia pun melamar kembali sebagai Guru di SMP Fatahillah, Kebalen, Babelan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Lamaran diterima, pihak sekolah malah juga menyiapkan dua mata pelajaran sekaligus.

"Antara mengajar sebagai guru atau menjadi wartawan, dua alternatif yang sama-sama menarik," kenang Gunawan.

Gunawan kemudian menentukan pilihannya saat berbicara dengan Abuya KH. Hamzah Hamdani disebut Gunawan sebagai orang di balik dirinya untuk menjadi guru kembali.

"Beliau dan orangtua saya lah yang mengubah hidup saya," demikian pandangan Gunawan yang juga masih aktif menulis di Media Online Teropong Indonesia.

Ada sosok yang semakin memperkuat peran Gunawan kembali di dunia pendidikan dan sebagai guru. Sosok itu adalah Abuya KH. Hamzah Hamdani yang merupakan pimpinan Ponpes Darul Musthafa Jatiasih.

Kembalinya Gunawan pun berkat tawaran temannya kembali mengajar di SMP Fatahillah yakni Bayu Hartono. Tak lama kemudian, dia menemui Bayu Hartono di Babelan untuk mengajaknya ke SMP Fatahillah tujuannya untuk mengajar kembali.

Dirinya pun menambahkan, dengan kembalinya Gunawan sebagai seorang guru, dirinya berharap dapat menjadi Guru Tenaga Kontrak (GTK) di Sekolah Negeri Kota Bekasi karena mengingat jarak yang mudah ditempuh olehnya.

"Berdasarkan pengalaman dan cerita teman-teman, menjadi guru kontrak di sekolah negeri dirasa sedikit sulit dibanding sekolah swasta. Bukan karena banyaknya kualifikasi atau hal lainnya, kesulitan tersebut dikarenkan lowongan guru honorer di sekolah negeri jumlahnya terbatas dan biasanya tidak dipublikasikan. Oleh sebab itu, saya ingin menjadi guru kontrak di sekolah negeri," harapnya.

Mengenai Abuya KH. Hamzah Hamdani, dari sosok itu juga Gunawan belajar banyak untuk menjadi seorang guru. Abuya KH. Hamzah Hamdani menjadi salah satu sosok yang membuatnya mendapat "pencerahan", dan tidak membuat dia menyesal telah memilih kembali sebagai seorang guru.

  Komentar untuk Gunawan Sosok Seorang Guru Sekaligus Wartawan

Masuk ke akun AtmaGo kamu untuk ikut memberi komentar!

Masuk  atau  Daftar
Jadilah yang pertama memberi komentar!

Related Posts

Terbaru

Berita Warga
8 menit

Yuk Bantu Temukan Pak Rebo

𝙈𝙊𝙃𝘼𝙈𝙈𝘼𝘿 𝙅𝘼𝙀𝙉𝙐𝘿𝙄𝙉  di  Kebayoran Baru, Jakarta Selatan

Terpopuler

  1. SELAMAT KEPADA BUPATI LOMBOK UTARA

    @ichaq_rasyid  di  Praya, Lombok Tengah  |  12 Feb 2020
  2. Atraksi Teaterikal Peserta Karnaval Putri Mandalika 2020

    Zulkarna  di  Batukliang, Lombok Tengah  |  14 Feb 2020
  3. KABID ILMATE PERINDUSTRIAN PROVINSI NTB KUNJUNGI PENGRAJIN ALAT PERTANIAN DI DUSUN BEREMBENG

    Lalu Iskandar  di  Jonggat, Lombok Tengah  |  15 Feb 2020
  4. Jatuh Cinta Pada Menulis Hingga Menahodai Sebuah Komunitas

    Niya Kaniya  di  Kopang, Lombok Tengah  |  15 Feb 2020

Komentar Terbanyak

  1. 5
    Komentar

    Bakesbangpoldagri: Banyak Wilayah di NTB Terpapar Narkoba

    Arianto  di  Batukliang, Lombok Tengah  |  13 Feb 2020
  2. 4
    Komentar

    Jatuh Cinta Pada Menulis Hingga Menahodai Sebuah Komunitas

    Niya Kaniya  di  Kopang, Lombok Tengah  |  15 Feb 2020
  3. 4
    Komentar

    Kegiatan Aisyiyah Kec. Mergangsan meriah

    Rita Jatmikowati  di  Mergangsan, Yogyakarta  |  14 Feb 2020
  4. 2
    Komentar

    Antara Nilai dan Nilai Nilai

    Muhammad Rizal Suryadin  di  Batukliang, Lombok Tengah  |  11 Feb 2020