Gempa Halmahera: 971 Rumah Warga Rusak Berat dan Tiga Orang Meninggal

66986 medium gempa halmahera 971 rumah warga rusak berat dan tiga orang meninggal
Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Maluku Utara (Malut) mencatat sebanyak 971 rumah warga di sembilan desa mengalami kerusakan karena terdampak gempa magnitudo 7,2 di Halmahera Selatan (Halsel), pada Minggu (14/7) sore. Selain itu, hingga saat ini tiga orang di antaranya meninggal dunia:
1. Aisyah (54)
2. Sagaf Girato
3. Aspar Mukmat (20)

Rumah rusak tersebar di Desa Ranga-Ranga 300 unit rumah Rusak Berat (RB) Kecamatan Gane Timur Selatan, Desa Gane luar 380 rumah, Desa Samat 6 rumah, Desa Gaimu 10 unit, Desa Kuwo 30 unit, Desa Liaro 22 unit, Desa Tomara 90 unit, Desa Tanjung Jere 2 unit, Desa Lemo Lemo 131 unit rumah sehingga total 971 pemukiman rumah rusak berat.

Selain rumah warga yang rusak, fasilitas umum dan 6 gedung sekolah rusak berat. Kemudian kerusakan juga terjadi pada gedung Gereja 1 unit, Masjid dua unit, Polindes 1 unit, perumahan TPQ 1 unit, rumah guru 1 unit dan PAUD 1 unit.

Pemda Halsel telah mengeluarkan SK Tanggap Darurat selama 7 hari sejak 15 - 21 Juli 2019. Bahkan, Pemda Halsel yang dibantu TNI dan Polri telah mendirikan dapur umur di Labuha untuk penanganan pengungsi di 9 lokasi pengungsian dengan jumlah 1.104 jiwa.

Disarikan dari: Suara.com

Sudah dilihat 31 kali

Komentar