Bekasi Tak Punya Pemantau Polusi Udara

3 August 2019, 05:13 WIB
5 0 173
Gambar untuk Bekasi Tak Punya Pemantau Polusi Udara
Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi mengaku tak memiliki air quality monitoring system (AQMS) alias alat pemantau kualitas udara. "Belum punya (AQMS)," ujar Pelaksana Harian Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi, Kustantinah, di Sumur Batu, Bantargebang, Jumat (2/8/2019). Adapun alat pemantau kualitas udara ini berfungsi untuk memberi gambaran yang lebih presisi mengenai kualitas udara di kota tersebut. Alat tersebut berguna untuk menentukan langkah yang perlu diambil ke depan.

Kustantinah menyebut, satu alat pemantau kualitas udara sempat dipasang di Bekasi. Namun diambil kembali oleh Pemprov Jawa Barat.

"Itu dulu, tapi milik provinsi, karena kurang pemeliharaan oleh provinsi (diambil). Itu belanja modalnya provinsi, ditarik oleh provinsi," ia menjelaskan.

Keadaan ini, lanjut Kustantinah, membuat pihaknya hanya dapat mengukur kualitas udara secara manual dua kali setahun.

"Selama ini tetap dimonitor, tapi pakai alat laboratorium. Biasanya di 25 titik. Uji udara dalam aturannya setiap semester, enam bulan sekali," kata dia.

Ke depan, satu alat pemantau kualitas udara akan dihibahkan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) kepada Pemerintah Kota Bekasi. Alat tersebut rencananya dipasang di GOR Patriot Jalan Jenderal Ahmad Yani, Bekasi Selatan.

Kondisi ini tentu jauh dari ideal, sebab kualitas udara suatu kota tak dapat dipukul rata berdasarkan pengukuran di satu titik saja. Semakin banyak alat pemantau, hasilnya akan semakin representatif.

"Untuk di satu titik itu, ya AQMS-nya baru satu," ujar Kustantinah tanpa merinci tanggal pasti pemasangan alat pemantau kualitas udara tersebut. [KOMPAS]

  Komentar untuk Bekasi Tak Punya Pemantau Polusi Udara

Tulis komentarmu...

Jadilah yang pertama memberi komentar!

Other Posts

Terbaru


Terpopuler

  1. Berikut Link Pendaftaran BLT UMKM Rp2,4 Juta Kabupaten Bandung Tahap 3 Yang Dibuka Sampai November

    𝙈𝙊𝙃𝘼𝙈𝙈𝘼𝘿 𝙅𝘼𝙀𝙉𝙐𝘿𝙄𝙉  di  Rancaekek, Bandung Kabupaten  |  19 Oct 2020
  2. "Gerakan Serentak Penegakan Protokol Covid-19" di Jalan Tamansiswa, Wirogunan

    Abdul Razaq  di  Mergangsan, Yogyakarta  |  21 Oct 2020
  3. Menguatkan Ketahanan Pangan, Kelurahan Wirogunan adakan Pelatihan "Buledamber"

    Abdul Razaq  di  Mergangsan, Yogyakarta  |  18 Oct 2020
  4. Ini Reaksi Tubuh Saat Covid19 Menyerang

    Muh Agung  di  Solokuro, Lamongan  |  18 Oct 2020

Komentar Terbanyak

  1. 2
    Komentar

    Berikut Link Pendaftaran BLT UMKM Rp2,4 Juta Kabupaten Bandung Tahap 3 Yang Dibuka Sampai November

    𝙈𝙊𝙃𝘼𝙈𝙈𝘼𝘿 𝙅𝘼𝙀𝙉𝙐𝘿𝙄𝙉  di  Rancaekek, Bandung Kabupaten  |  19 Oct 2020
  2. 2
    Komentar

    NO ONE LEFT BEHIND

    Sulis Jember  di  Jember  |  13 jam lalu
  3. 2
    Komentar

    Menguatkan Ketahanan Pangan, Kelurahan Wirogunan adakan Pelatihan "Buledamber"

    Abdul Razaq  di  Mergangsan, Yogyakarta  |  18 Oct 2020
  4. 2
    Komentar

    Sebagian Kain Menghasilkan Mikroplastik Ketika Dicuci

    𝙈𝙊𝙃𝘼𝙈𝙈𝘼𝘿 𝙅𝘼𝙀𝙉𝙐𝘿𝙄𝙉  di  Songgon, Banyuwangi  |  18 Oct 2020